Skip to content

Tiwul, Makanan tradisional yg nikmat

16 Mei 2010

Tiwul, untuk sebagian masyarakat indonesia merupakan makanan pokok pengganti beras, karena susahnya mendapatkan beras ( mahal ) atau pun kalau ada sudah tidak layak konsumsi karena beras gudang bulog yg kombinasinya 70% : 30% ( Kutu : Beras ), maka tiwulpun menjadi makanan favorit disebagian wilayah seperti Wonogiri, Pacitan dan Gunungkidul.

Bahan baku utama pembuat tiwul adalah singkong atau ketela pohon. Saya sendiri mengenal Tiwul, atau Oyek ( dalam bahasa sunda ) sejak tahun ’90 an ketika ikut orang tua merantau ke sumatera ikut transmigrasi. Disana saya mempunyai tetangga yg punya hobby membuat tiwul karena bahan baku yg sangat melimpah, ketika pertama kali mencicipi saya sudah langsung tertarik untuk coba terus apalagi masakan nenek pembuat tiwul itu berbeda dan special, cara penyajiannya pun amat sangat sederhana cukup sepiring tiwul hangat, sayur daun singkong dan sambel dan disajikan sianghari, itu sudah merupakan kombinasi yg amat sangat memuaskan rasa keroncongan perut, selesai makan maka menu penutupnya adalah gathot, penganan yg juga berbahan dasar singkong yg sudah di jemur atau lebih tepatnya dibiarkan diudara bebas berhari-hari sehingga mempunyai warna khas hitam, direbus lalu dikasih parutan kelapa.. hmm nyummi.

Tiwul Maknyuss

Seingat memory saya, terakhir saya menikmati tiwul adalah ketika MAN ditahun 1999/2000 ada temen yg dari transmigrasi membawa oleh2 tiwul ketika mudik, sudah 10 tahun berlalu dari situ, selama di jogja saya amat sangat merindukan makanan tersebut, cuma masih belum juga kesampean, hingga akhirnya ada kesempatan jalan ke wonogiri, oleh sang tuan rumah saya disuguhi sarapan dengan menu utama tiwul, tanpa pikir panjang saya ambil seporsi nasi tiwul lengkap dengan lauknya tempe goreng dan urap, tidak menunggu lama seporsi tiwul itu sudah berpindah dari piring ke dalam perut.

Dahaga 10 tahun akan masakan tiwul akhirnya terkabulkan.

Iklan
22 Komentar leave one →
  1. 17 Mei 2010 00:06

    makanan kepepet 😀

  2. 17 Mei 2010 07:26

    sayang ra memasyarakat yo kag saiki…. aku yo jarang nemu ik….

  3. 17 Mei 2010 10:27

    enak mana ama getas mas 😛

  4. 17 Mei 2010 11:50

    Di Jakarta tiap pagi malah ada yg jual lho mas. Tiwul sama gatot.
    btw, Tulisane hampir sama dengan Juara Harapan I. “Gethuk, Makanan Khas Magelang yang Nikmat dan Menggoda.” hehe.. 😀

  5. 17 Mei 2010 13:57

    nikmat banged yo mas 🙂

  6. 17 Mei 2010 15:07

    lha mbok saya sekali-kali diolehi kang!

  7. 17 Mei 2010 19:00

    @Suryaden : maklum harga beras semakin membumbung 😀

    @k han : jane di jogja dah ada tiwul instant tapi rasanya tidak se seger aslinya 😐

    @Ulan : wah nek getas udah banyak sampuran, palagi dari olahan singkong seger, klo tiwul ma gathot sengaja dibuat bosok dulu 😆

    @Yudha : Jogja aku pernah nemunya penjual gathot doang.. yg tiwul blm ketemu, atau krn blm nyari aja kali yaks.. hehe

    @ikhsan : pokok men MaknYuss… :mrgreen:

    @ndoro : gimana kalau Balatidar jalan2 ke gunungkidul cari warung tiwul hihihi..

  8. 17 Mei 2010 23:38

    M pernah makan tiwul.. tp kan manis… jd blom pernah liat yg campur urap begitu,..

  9. 18 Mei 2010 00:42

    @eMo : enakan yg asin gt, dikasih urap ma sambel bawang.. manyuss.. sodara… 😀

  10. 18 Mei 2010 16:14

    tiwul ki pancen enak dan makanan merakyat…
    tapi nek ilat eropa apa amerika kiro² doyan tiwul ora yo????

  11. 18 Mei 2010 23:30

    @Gus : eh jangan salah orang2 LN juga pada doyan lho ma tiwul

  12. agligator permalink
    19 Mei 2010 01:59

    Kuwi le gawe seko kimpul to?

  13. 20 Mei 2010 08:10

    @agligator : Yuppe..

  14. opo onone permalink
    31 Mei 2010 02:05

    nyuwun sewu, menawi pingin nyobi kulo kintoni. ngapunten kaleh promosi meniko. kulo wonten ingkang instan rasa tawar, durian, coklat, pandang, nangka.
    mbok bilih kerso, matur sembah nuwun

  15. 31 Mei 2010 08:11

    @opo onone : wah ada gitu rasa duren? 😀 biasanya klo promosi gratis hihihi :mrgreen:

  16. danny permalink
    3 Januari 2011 12:45

    mau tanya,,,
    tiwul itu pa c,,,klo bisa lbih jlas nya kya gmn ??
    ko bisa smpe ada korban jiwa stelah mkan tiwul,,,apa itu beracun ??
    atau cara pengolahnya harus tepat ??

  17. 3 Januari 2011 17:52

    @danny : masa ndak tahu tiwul? klo daerah lain ada yg nyebutnya “oyek” makanan pengganti nasi yg terbuat dari singkong / gaplek singkong.

    jika tidak diolah dengan baik efeknya bs meracuni.

  18. 25 Januari 2011 15:01

    Kalau jarang-jarang sih enak, tapi kalau tiap hari (bagi orang yang tidak mampu beli beras), ya bosen….

  19. 25 Januari 2011 21:06

    @maria : ya bs jd gantian tiwul dan nasi aking 😦 ironi dengan cerita presiden negara indonesia yg tidak naek gaji selama 7 thn

  20. 27 Maret 2014 10:01

    miris nih di jogja susah cari nasi tiwul,

    di internet katanya ada rumah makan di jl wonosari yg jual nasi tiwul, tapi sekarang tak cari udah gak ada, entah aku yg gak dpt ato gmn..

    tapi alamatnya udah sesuai.. tapi gak ada wujudnya 😥

  21. 15 April 2014 17:28

    @fenn : wah udah ga ada? coba search yang tiwul instant, saya masih suka ketemu tiwul di pasar tradisional spt pasar kota gede atau pasar sapen dkt timoho

  22. enu permalink
    10 Januari 2015 22:44

    ger wo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: