Skip to content

Hidup itu Sawang Sinawang

10 Januari 2010

Hmm.. roda kehidupan yg dijalani dengan rutinitas terkadang membuat kita jenuh dan jemu serta ingin merasakan pengalaman baru. Juga tersirat dalam pikiran memandang pekerjaan orang lain itu lebih menarik dari pekerjaan yg kita jalani.

Misal sebagai tukang bakso memandang enak pedagang Handphone yg mungkin tiap hari bisa gonta ganti handphone, padahal si pedagang handphone pun bisa jadi merasa iri pada tukang bakso yg bisa icip dan makan bakso tiap hari, ya emang begitulah hidup, kalau menurut istilah imam bocor alus MbelgedezRumput tetangga itu selalu terlihat lebih hijau dari rumput milik sendiri” .

Semalam saya sempat ngobrol-ngobrol dengan bapak supir taksi vetri, cerita diawali dengan :

Saya : Sudah lama pak jadi supir taksi?

Pak supir : Sudah mas, mayan lama.

Saya : ini kerjanya 24 jam ya pak?

Pak Supir : Iya mas, Sehari kerja sehari libur, tapi walau 24 jam tetap saja kalo ngantuk saya usahakan istirahat, di cafe-cafe, di terminal, di statiun di mall atau dimana saja, dan biasanya bangun karena ada yg membangunkan buat diantar kesuatu lokasi.

Saya : Wah hasilnya gede dong pak?

Pak Supir : Ya gak tentu mas, kalau lagi apes malah nombok, klo biasa ya diangka 100-200 rb mas, pas tahun baru mayan bisa sampe 400 rb semalem, tapi kan penghasilan saya sehari dipake buat dua hari mas, kalo terus2an 24 jam bobrok badan saya.

Saya : Iyalah pak, kasian badannya.. hehehe

Pak Supir : Iya mas.

Saya : Ini sistem setoran atau bulanan pak?

Pak Supir : Setoran mas.

Saya : Perhari berapa tuh pak? *penasaran*

Pak Supir : Sehari setoran 160 RB mas, sudah termasuk nyuci mobilnya dan bensin dalam kondisi semula, kalo full harus kembali full kalau setengah juga seperti itu.

Saya : Wah ya cepet pak dapat segitu dengan lokasi jalan jogja yang banyak lampu merahnya.

Pak Supir : Ya enak seperti sekarang mas, mobil ga jalan tapi argo jalan terus ( karena waktu itu pak supir menunggu kami cari barang di toko dan ambil uang di atm ).

Saya : argonya ga mati ya pak kalo berenti gini

Pak Supir : hahaha.. ya ndak mas, ini keuntungan buat supir, hehe.

Saya : hehe, iya juga ya pak. eh pak kalau mo daftar jadi supir taksi gitu gimana caranya?

Pak Supir : Gampang mas, ga perlu syarat ijazah yg penting bisa buat ngengas ngerem dan belok plus SIM A umum dan bisa kok, palagi di perusahaan taksi saya tidak ada jaminan apapun beda dengan taksi lain yg minta jaminan dari 500 rb – 2 jt tergantung armada yg dibawa, buat jaga2 kalau armada yg dibawa tergores. Banyak kok parttime supir yg kerja utamanya sebagai Satpol PP, tentara dan juga Dosen mas.

Saya : Wah asik tuh, saya minat juga nih isi waktu luang pak hehe ( padahal bawa motor aja masih suka keliru antara rem dan gas:mrgreen: ).

Pak Supir : Bisa mas, buat sim A dulu aja tar mampir ke vetri😀

Nah begitulah percakapan dengan pak taksi, saya berfikir wah asik keliling jogja naek sedan dan nurunin penumpang dibayar pula… cuma ternyata pak supir juga memandang kerjaan saya lebih enak, didepan komputer online tiap hari ga khawatir resiko dalam perjalanan dan bulanan pasti dapat.

Tapi itulah kembali namanya hidup sawang sinawang. kalau kata demasip akhirnya adalah syukuri apa yg ada, hidup ini adalah anugrah.

Selamat menikmati hidup sobat😉 .

25 Komentar leave one →
  1. 10 Januari 2010 13:22

    nah.. itu tau..

  2. 10 Januari 2010 20:43

    Jarak Pandang, Cara pandang, sudut pandang….🙂

  3. 10 Januari 2010 21:28

    wang sinawang, orang lain memandang kita lebih baik sebaliknya kita memandang orang lain lebih mapan, begitulah adanya

  4. 10 Januari 2010 22:29

    Sementara ngitung duid receh dulu…. :mrgreen:

  5. 11 Januari 2010 07:57

    tenanan meh dadi sopil omm? antelin nggih….!!!

  6. 11 Januari 2010 17:22

    saling melirik😀

  7. 14 Januari 2010 17:17

    @eMo:mrgreen: tahu tp tidak mau tahu😀

    @Nahdhi : jadi saling memandang

    @sunarno : iya pak, enak nyawang punya orang lain hehe

    @Om Mbel : Huwww… iming2 thok👿

    @Si Ponang : tenang ntar om anter ke taman gajah😀

    @Annosmile : Saling melirik lalu tertarik:mrgreen:

  8. kezedot permalink
    15 Januari 2010 23:33

    salam perdana
    salam dalam kehangatan musim

  9. darahbiroe permalink
    18 Januari 2010 08:49

    berkunjung n mohon dikunjungi balik makasih

  10. 18 Januari 2010 14:03

    mas mas mau nanya, buat saya ada lowongan nggak ??

  11. 19 Januari 2010 00:24

    selamat malam,

    Salam Hangat Selalu,
    AbulaMedia.com

  12. 20 Januari 2010 12:10

    @kezedot : salam kenal, disini musim dingin😀

    @darahbiroe : siap…😉

    @ulan : wah klo lowongan supir taksi buka tiap hari 24 jam tuh😀

    @abula : salam hangat juga..

  13. kevinzegers permalink
    23 Januari 2010 04:40

    lha wong suketmu ireng koq den…

    jelas ae ngiler ngintip suket tonggone

    lmao

  14. 24 Januari 2010 14:37

    @Kevin : brarti nek ireng ki iseh normal:mrgreen:

  15. 25 Januari 2010 01:05

    ora di highlight wae tho???

    lmao

  16. 26 Januari 2010 06:24

    istiah itu juga setauku ada arti lain, yakni filosofi orang jawa yg lebih ke sifat priyayi..suka dgn penampakan luar yg keliatan elegan dan enak..padahal lum tentu..misalnya gini, ada beberapa orang yg penghasilannya pas2an, jd buruh bangunan misalnya. tp dalam hal penampilan tdk mau kalah utk mengikuti tren dan supaya “dilihat” orang keliatan “mapan”, yakni misalnya dgn membeli motor matic terbaru yg lagi tren. padahal nyicilnya saja ngos2an dibandingkan dgn penghasilannya sebagai buruh bangunan

  17. 26 Januari 2010 20:08

    @nurrahman : Iyaps bisa seperti itu, orang memandang kita kok hidupnya enak karena ngegas motor matic, padahal tiap akhir dan awal bulan serta sepanjang bulan nafas megap2 nutup target cicilan😀

  18. 2 Februari 2010 10:42

    tiap orang punya kelebihan dalam suatu hal yang berpotensi bikin kita iri, dan sebaliknya. kadang yang repot saking ngilernya liat kelebihan orang sampe lupa kalo kita juga punya sesuatu yang bikin orang lain iri😆

  19. 5 Februari 2010 11:27

    @mas stein :

    Sayangnya emang menggali potensi diri itu susah atau sebenarnya ga mau?😀

  20. 22 Februari 2010 13:11

    wah kelingan pas jaman sinau mbiyen… kamus boso jowo…
    ilmu baru ,, mntap dab ..😀 …

    *btw kui sempet2 e nge-log tho pas omong2an karo pak supir e ?? lmao*

  21. 22 Februari 2010 23:15

    @deanet : wekwekwe.. iseh duwe memory jaman biyen tho? keke

    bukan ngelog cuma rearrange😀

  22. 26 September 2012 22:12

    Haha, dasar manusia!
    Tak pernah puas😛

  23. 28 September 2012 11:12

    @si Oom : tapi beneran deh jadi tetep pengen nyoba jadi supir taksi haha, paling tidak untuk memperlancar mengemudikan mobil😀

  24. 14 Februari 2013 10:25

    heleh, ternyata nyupir taxi bisa dijadiin kerjaan sambilan ya? baru tahu kalo bisa kayak gitu, asyik donk, bisa nambah penghasilan, kalo gak apak lokasi, kira2 bisa gak ya? HAHAHAHAHA😀

  25. 17 Februari 2013 22:32

    @nayla : lho terbuka ini, silahkan dicoba😀 yang penting bisa nyupir, ga apal jalan bisa tanya sama penumpangnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: