Skip to content

Durian dirimba Andalas

5 Januari 2009

durianwarso1

Sore itu cuaca begitu gelap dan mendung, pertanda hujan akan segera turun dan seperti biasa bulan februari adalah bulannya hujan lebat, Tapi terlihat ada dua bocah yg tergesa berjalan menyusuri jalan setapak menuju sungai mesumai yg membelah kota merangin bangko.

Terdengar mereka bercerita sepanjang jalan dan bisa tahulah bahwa tujuan mereka adalah menyebrang sungai sebelum hujan turun dan tiba ke hutan sebrang sebelum hujan jadi sungai belum meluap.

ihsan : ” ayo kito cepet, kagek keburu naek aeknyo”

aceng : ” iyo bang, eh tapi kagek klo nak balek cak mano?”

ihsan : ” santai bae.. banyak caro kagek tuh”

aceng : ” oke deh bang, gek klo aku dak biso nyebrang, tulungi aku yo”

ihsan : ” sip, amanlah tuh”

Setelah tiba di pinggir sungai kedua bocah itu langsung menyebrang tanpa ragu dan semangat membara, karena memang ada tujuan utama yg akan mereka raih diseberang sana yaitu : Kebun durian 😀 .

Februari merupakan bulan durian sedang berbuah dan mulai matang, sesuai tradisi di daerah sumatera yg melarang orang-orang untuk mengambil durian dipohonnya sebelum durian itu jatuh sendiri, dan tradisi unik lainnya adalah pohon durian yang ada adalah milik bersama, siapapun yg nanam, jadi bila ada buah yang jatuh bisa jadi pemilik dan warga lain yg ikut nunggu ikut berebut memburu durian yang baru terjatuh tersebut, dan bila sudah masanya sudah pasti dijamin mateng duriannya.

Itu juga kenapa kedua bocah tersebut nekad berhujan ria, karena benar saja ketika mereka sudah sampai seberang sungai dan singgah di gubug di kebun durian, sebenarnya tidak bisa disebut kebun sih karena hanya ada sekitar 4 pohon durian saja yg kebetulan berbuah lebat semua. Hujan sudah mulai turun rintik-rintik lalu deras dan deras tak lupa disertai dengan kelebatan kilat dan hembusan angin kencang. Nah saat-saat seperti itulah yang ditunggu sang bocah, karena dengan bantuan angin, maka durian yang sudah tua dan matang akan segera berjatuhan, iramanya sungguh sedap di dengar, diiringi hujan angin dan petir serta bunyi ” gedebuk ” dari durian yang jatuh.

Tapi saat hujan angin jangan nekad berlari ngambil durian karena yang ada adalah durian bisa bersarang di kepala 😐 . jadi kedua bocah tersebut menunggu dengan sabar dan menggigil kedinginan sampai hujan tersebut benar-benar reda / hanya tinggal gerimis saja. Lumayan lama juga hujan turun sore itu, ketika jam diperkirakan menunjukkan jam 4.30 sore hujan baru reda dan hanya tinggal gerimis.

aceng : ” ayo bang kito ambek duriannyo”

ihsan : ” kagek dulu tunggu bentar lagi, kalu masih ado durian yang nak jatuh”

Sesaat setelah menunggu kedua bocah keluar dari gubug dan mulai berburu durian-durian yang sudah bergeletakan dan dibawa serta di kumpulkan di gubug.

ihsan : ” itung ado berapo hasil kito sore iko?”

aceng : ” ado dapat 24 buah bang, mayan lah.. hehe” senang hati si aceng ini.

ihsan : ” aih banyak jugo yo, cak mano bawaknyo ni?, bagi duo bae yo kao bawa 12 biji aku 12 biji”. dibagilah durian itu oleh ihsan secara merata.

durians

Karena sudah sore dan menjelang magrib, mereka pun akhirnya mengemasi durian yg didapat dan mencari bilah kayu untuk dijadikan panggulannya. Pulanglah mereka dengan hati riang gembira karena telah memperoleh jarahan durian lumayan banyak.

Ah tapi alangkah kagetnya mereka ketika akan menyebrang, karena sungai mesumai sudah meluap deras dan dalam tentunya, biasanya ketika sudah begini maka dari hulu yg ikut hangut tidak hanya air dan sampah tapi juga Buaya…. yaks… buaya masih banyak di sungai-sungai di sumatera terutama di sungai mesumai ini.

aceng : ” aduh cak mano ini bang, aeknyo lah meluap”

ihsan : ” ah iyo, dak kusangko nak sebesak iko luapannyo, tapi tetep be kito balek, kalo idak mati gek keno marah wong tuwo kito”

aceng : ” iyo nian bang, aku be pamitnyo dak ngomong kalu nak nyari durian, kalo tahu biso marah jugo wong tuwo aku “. aceng mulai cemas, karena dengan kondisi arus seperti itu akan sangat sulit untuk bisa menyebrang.

ihsan : ” hmm…”

aceng : ” cak mano bang “ sudah merah padam karena mulai ketakutan.

ihsan : ” aku ado ide, durian kito ni, kito ikat kencang-kencang di bilah nyo, pake akar bae, nah lah itu kito beranyut lah ngikuti arus tuh, tapi sambil berenang menyebrang, kagek sampe sebrang agak hilir dak masalah lah” ucap ihsan setelah dapat ide.

aceng  : ” oke bang, aku mikut bae, tp aku di gandeng yo bang, nian aku takut “ aceng tetep merasa cemas.

ihsan : ” iyo aman tu, serahkan samo ahli renang “ dengan bangga ihsan memproklamirkan diri sebagai si ahli renang, tapi memang dihari biasa pun ihsan seorang bocah yang pandai berenang dan menyelam, dia seolah sudah menyatu dengan sungai mesumai ini.

Setelah durian diikat ke bilah dan dirasa sudah kencang, mulailah mereka mendekat ke bibir sungai dan dengan bismillah mereka mulai ikut berhanyut dengan beriringan sambil kaki mengayuh untuk berusaha menyeberang, dalam batin si aceng benar-benar merasa cemas karena bila ternyata di tengah2 sungai lalu ikut berhanyut disamping mereka adalah buaya… hiiii mrinding bulu kuduk membayangkannya.

Setelah berenang kurang lebih 15 menit berhanyut sambil berenang menyebrang, akhirnya mereka bisa juga sampai sebrang dengan jarak sampai 200 meteran dari lokasi menyebrang.

Legalah mereka karena sudah bisa menyebrang dan langsung pulang, karena kumandang adzan magrib pun sudah terdengar.

durian1

Petualangan kali ini tentu tidak akan dilupakan oleh kedua bocah tersebut, hanya demi memperoleh buah durian.

bangko, 12 februari 1994

Iklan
29 Komentar leave one →
  1. 5 Januari 2009 18:13

    pertama meniggalkan jejak..
    musin duren telah tiba…
    serbu….

  2. Malik permalink
    5 Januari 2009 19:38

    Kayaknya durennya enak bgt tuh mas. Boleh nih^_^

  3. Malik permalink
    5 Januari 2009 19:39

    Duriannya enak banget.

  4. 5 Januari 2009 21:42

    Duh, kali ini beneran ngeces neh ngeliat duren… huhu…
    BTW aku lagi bete neh Den.. blogspot sama fesbuk gak bisa dibuka dari kantor… huaaaaa…. di blokir!!!!! dasar IT norak!!!! Sebel deh

  5. 5 Januari 2009 23:52

    @uki21

    sayangnya serbu durian disini serba 20000 rebu… mahal hiks

    @Malik

    jelas enak banget.. :mrgreen: sayang cuma gambar.

    @Ayuk..

    weh diblokir? klo situs yg lain di blokir jugo? IT nyo ganti aku bae yuk hihihi pasti aku buka khusus buat ayuk :mrgreen:

    klo site tertentu be masih biso diakali hehe..

  6. 6 Januari 2009 02:17

    belah duren inget lagunya jupe 😀

    aku jadi kangen kampung halaman… menyenangkan saat musim duren tlah tiba

  7. 6 Januari 2009 08:11

    kayaknya bagus juga dijadikan ide penulisan cerpen, kalau boleh tuh

  8. 6 Januari 2009 08:45

    @easy

    iya sayapun jadi kangen kampung halaman di sumatera.. hiks..

    @pak Sunarno

    wah monggo pak klo mau dijadikan cerpen, hehehe..

  9. 6 Januari 2009 08:48

    duh yang nyidam duren.
    seminggu tidur pasti mimpiin duren terus nih,
    sampe kebawa di blog segala ;))

  10. 6 Januari 2009 08:57

    @arum

    hihihi.. jadi pengen malu :mrgreen:

  11. 6 Januari 2009 10:00

    wah.. saya sanggup makan 5 nih..

  12. 6 Januari 2009 11:22

    @Kaka

    5 biji apa 5 buah nih? 😀

  13. 6 Januari 2009 12:02

    ……duduk di pojokan nunggu orang yg katanya mo nraktir durian…….

    btw, lucu deh logatnya… *walo ga tau artinya..

  14. 6 Januari 2009 12:08

    @eMo

    hihihi.. mesakke neng pojokan 😛

  15. 6 Januari 2009 12:58

    ptualangan yg seru..
    dureny akhrny dijual ap d konsumsi sendiri?

  16. 7 Januari 2009 10:04

    @omoshiroi

    hehe.. mo ikutan?

  17. 7 Januari 2009 12:16

    weeee… kemaren siang M pesta duren..

    hmm.. kali gara² baca postingan ini.. trus keajaiban datang..:D
    klo gitu M bakal mantenging tulisan ini tiap hari ahhh…

  18. 7 Januari 2009 13:20

    @eMo

    pesta mung kabar thok iks 😐

  19. 14 Januari 2009 11:36

    baca postingan ini bikin gw flashback jauh kebelakang saat masih di kampung..
    jaman menjarah kebun orang… melintas hutan…

    aih… sayang tinggal kenangan…

  20. 15 Januari 2009 10:41

    @SupirBemo

    kekeke.. makanya saya posting ini karena terkenang masa kecil :mrgreen:

  21. 30 Januari 2009 09:22

    wah jadi ngilerrrrrrrrrrrr

  22. 1 Februari 2009 01:08

    @ridho

    khan lg musim berburu aja.. hehehe

  23. 11 Februari 2009 17:19

    ommm….. minta duriannya dunk… sedikitttt..aaazzzaaaa…..

  24. 11 Februari 2009 21:53

    @didoy

    hiks saya juga mupeng ma duren nih 😐

  25. 24 Februari 2009 15:12

    Terimakasih untuk kunjungan dank omen-nya.
    Keep smile, salam blogger, dan salam perubahan, sebab Saanya kita yang bicara, Saatnya Kita yang berbuat Karena semuanya berawal dari kita…

    Salam,
    jejak annas

  26. 30 Oktober 2010 15:08

    Klu aku kangen ma dialek plembangannya tu sayang terlalu pendek ceritanyo Klu ado wongkito lain yang punyo crito kampung halaman plembangan serupa tulagi na jangan males2lah rasanyo banyak wongkito di Jawo, dimano2 jugo rindu pulo kampung halaman lamo dak pacak balek Cak mano lah berita kampung halaman kito ni masa kini Aku wong Oku baturajo

  27. 2 November 2010 22:07

    @albusro : hehe.. beruntungnya dikantor ada 4 orang yg bisa diajak bahasa nostalgia.. 😀

  28. azwin permalink
    17 November 2010 20:51

    jdi pngen mkan duren awq nih!!

  29. 25 November 2010 20:06

    @azwin : kan dah mulai musim lagi sekarang..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: