Skip to content

Hidup untuk saling direpoti

11 Maret 2008

Udah berapa lama kita hidup di dunia? pernah gak sih kita hidup dan merasa bahwa kita bisa mandiri?, mulai dari mbrojol dari sang mama sampe saat ini, dah terhitungkah berapa tangan dan tenaga yg membantu kita untuk tetap stay a life di dunia? klo saya sih ndak bisa ngitungnya saking banyaknya kali…

Saat kita makan sesuap nasi, kira2 berapa orang yg berperan? sampe nasi tersedia dengan segala lauk pauknya dihadapan kita? saat berkendara menentang udara panas kemarau dan dingin hujan? atas saja siapa kendaraan kita bisa bergerak?

Keikhlasan sejati ada nggak sih? jujur saya belum pernah menemui, bagaimana dengan anda? karena kehidupan ini selalu berpasangan, laki perempuan banci??? siang malam, ikhlas dan pamrih, bukan begitu?

Pernah terlintas bahwa jasa ku sebagai sebuah ego membuat diri ini angkuh di hadapan alam semesta? merasa mendapat mandat untuk menjadi penguasa lalu semena-mena? lalu dengan segala kepesimisan ini perlu menjadi stagnan? tidak berbuat sesuatu yang berguna? rasanya sangat disayangkan, hidup sesaat, dan walau sesaat ternyata kita banyak merepotkan orang lain? kenapa tidak klo kita juga direpotkan oleh orang lain? karena berpasangan tadi?

Makanya ketika saya membuat repot seorang teman, saya dengan basa basi berujar : maap pak merepotkan, sang teman dengan bijak berkata: ya emang hidup itu untuk saling repot dan merepotkan πŸ™‚Β  .

Homo homini socius homo homini lupus, adalah dua sisi manusia juga, satu sisi sebagai makhluk sosial yang suka direpoti dan merepoti juga menjadi manusia dengan segala keangkuhannya.

Jadi ketika kita merepoti orang lain, tp tidak mau direpoti alangkah lupusnya diri kita, kalo kata orang bijak, jangan itung jasa kita ke orang lain, tapi bales lah jasa orang lain ke kita, jika lupus kita tidak kumat tentunya.

dan ternyata hidup didunia juga membuat repot dunia πŸ˜†

Iklan
27 Komentar leave one →
  1. 12 Maret 2008 07:55

    haha, kalimat terakhir itu nah πŸ˜€
    oya, jangan repoti saya ya, tolong!
    mari saling ngrepoti sahaja :mrgreen:

  2. 12 Maret 2008 08:46

    ya itulah manusia sebagai makhluk sosial
    tapi zaman skarang sudah banyak yang tidak sosial 😦

  3. 12 Maret 2008 10:43

    @goop

    hehe.. makanya paman… kudu saling tolong menolongrepot merepoti πŸ˜€

    @hanggadamai

    bener sih, socius dah ilang karena lebih dominan lupus 😦

  4. 12 Maret 2008 17:26

    kalau gak mau repot ya gak usah hidup

    gitu ajha koq rephot *guspur style*
    :mrgreen:

    -salam kenal-

  5. 12 Maret 2008 17:34

    Maaf, ane juga telah ikut ngerepotin dengan nyamfah di sini… 😈

    Yah… bahkan ketika matipun, kita masih sempet-sempetnya bikin repot yang masih hidup. :mrgreen:

  6. 12 Maret 2008 18:07

    Keikhlasan sejati ada nggak sih????

    Ikhlas memang tidak mudah. Jangankan ikhlas untuk orang lain, bahkan seorang yang puitis seperti Kahlil Gibran pun mungkin ga pernah mencintai orang yang dia cintai dengan ikhlas.

    Hmmm.. kayaknya ada neh, keikhlasan sejati. “Orang Gila” πŸ˜€ coba pikir, orang gila itu melakukan segala sesuatu tanpa pamrih siapa2 kan. xixixixi….

  7. 12 Maret 2008 18:25

    @icozya

    hehehe… klo ente baca komennya cabe di bawah, pasti akan berfikir ulang untuk mati, karena ternyata mati juga ngrepotin orang lain πŸ˜€

    @Cabe Rawit

    eh be.. tong sampah ada di pojokan tuh πŸ‘Ώ

    jadi krakap dong, hidup segan mati tak mau πŸ˜†

    @arum

    wah dalem bahasannya.. ndak nyandak sayah.. πŸ˜€

    eh orang gila juga ternyata bikin repot satpol PP πŸ˜€

  8. 12 Maret 2008 21:06

    merepotkan orang lain itu manusiawi..tapi apabila lupa budi setelah dibantu…maka mati aja kamu!!! hahahaha

  9. 13 Maret 2008 10:33

    Rasanya sih kalau sama orang yang kita suka, sayang, atau cinta, nggak berat tuh direpotin dan pengennya nggak ngerepotin.
    πŸ˜‰

  10. 13 Maret 2008 11:46

    @uwiuw

    weduh… kejammmm 😦

    hehe.. padahal mati juga bikin repot orang lhoo πŸ˜‰

    @cintabening

    iya sih… jd iri ma kemesraan mbak e sama aa nya πŸ˜€

  11. 13 Maret 2008 14:41

    Mungkin aku orang yang paling merepotkan , karena aku terlalu oon untuk urusan inet

  12. 13 Maret 2008 14:59

    Itulah bedanya manusia sama makhluk lain.
    Ganbatte!

    *salam kenal

  13. 13 Maret 2008 15:18

    bang, tak repotin maok? πŸ˜€

  14. 13 Maret 2008 15:52

    kalo gak mau repot dan direpotin ya gak usah hidup :mrgreen:

  15. 13 Maret 2008 15:54

    alangkah indahnya hidup ini kalao kita bisa saling memberi dan menerima. tapi, kata orang sih, tangan di atas itu lebih baik daripada tangan di bawah. *halah*

  16. 13 Maret 2008 17:51

    @Landy

    tp tetep akan ada sisi direpotinya khan?? πŸ˜‰

    @dEekZ

    betul sekali… manusia dibekali dua sisi.. putih dan itam.. tp kadang jadi abu2 πŸ˜€

    @Abeeayang

    mau2 mana oleh2nya πŸ˜†

    @itikkecil

    mati ya?? ngrepotin juga tuh klo mati, bikin susah orang bawa kita ke kuburan, klo dibiarin bau bangke πŸ˜€

    @Pak Sawali

    benar pak, kondisi ideal… tp susah sekali mendapatkan kondisi ideal itu 😦

  17. 13 Maret 2008 18:50

    hidup ini indah mas… πŸ˜€

  18. fauzansigma permalink
    14 Maret 2008 00:50

    sy adalah salah satu orng yang hidup didunia dan sering sekali merepotkan org lain, termasuk anda pak, jangan terpaksa terrepotkan oleh komen saya ya..hehe..

  19. 14 Maret 2008 04:24

    wologh ….

    mboten sah repot2 pak de …
    dipun keluar aken sedoyo … πŸ™‚

    *sumur*e^garing^ki* …

  20. 14 Maret 2008 09:02

    Keikhlasan sejati biasanya kalau dilandasi dengan nafsu cinta, eh tapi, itu namanya juga nggak ikhlas sih.

    Tapi kalau orangtua yang normal, biasanya dia ikhlas memberikan sesuatu yang terbaik buat anak2nya.

  21. 14 Maret 2008 14:22

    sebenernya ga niat mo ngrepotin sapa2 sih..tapi kalo pas butuh ya gimana lagi mas..hehhe..

  22. 14 Maret 2008 14:26

    tergantung mindsetnya juga sich, kalo ada yg melihat sesuatu itu merepotkan,merugikan orang lain ada juga yg menilai itu namanya kehidupan “take and give”

  23. 14 Maret 2008 15:54

    @ashardi

    saya selalu menganggap indah juga kok πŸ˜€

    @fauzansigma

    wah saya yang ngrepoti sampe sampean repot2 komen πŸ˜‰ πŸ˜€

    @deanet

    welah boso opo kuwi.. πŸ˜€

    @Yari NK

    karena konon orang tua tanpa mengharap pamrih ya pak πŸ™‚

    @stey

    hehe.. ya itulah fungsi homo socius sis πŸ˜‰

    @evanrama

    hehe.. betul itu take and give klo dalam bahasa lainnya direpotkan dan merepotkan πŸ˜€

  24. 14 Maret 2008 19:21

    menurut saya hidup itu seperti simbiosis mutualisme. saling membantu satu sama lain… πŸ˜€

  25. Moerz permalink
    14 Maret 2008 22:13

    sampai tanah enggan menerima jasad….
    masih ngerepotin…

  26. 15 Maret 2008 00:31

    numpang ngrepotin…
    cuma mo ambil sendal yang ketinggalan di sini πŸ˜›

    lam knal… πŸ™‚

  27. 15 Maret 2008 13:38

    @cK

    tp ada lho mbak yang menjadi benalu πŸ˜€

    @Moerz

    kira2 km gimana moerz? πŸ˜†

    @wennyaulia

    wehh… sendal sayah itu salah ambil dikau πŸ˜› πŸ˜†

    lam kenal juga njih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: