Skip to content

Si Mbak Bakul Nasi

31 Januari 2008

Seperti biasa aktifitas sebelum mandi pagi adalah liat berita olahraga dan berita di trans7. jam 08.00 mandi dan brangkat kerja. Didepan kost ketemu simbak penjual nasi keliling yang khusus melayani anak-anak kost, jadi rutenya dari kost ke kost.

Pesan 2 bungkus nasi dan 2 biji gorengan harga 3000 perak, dan nasinya ukurannya nasi meong  khas cafe tiga ceret angkringan.

Klo memflashback tentang simbak ini, teringat tahun 2001  awal2 di jogja, jam 07.00 dia dah nongol di kost-kost an dan bila anak kost masih sliping biuti dia akan dengan suka rela maksa, ngetuk pintu kamar kost, muncul lah aku dan temen2 dengan wajah kusut masai.. ambil nasi dan gorengan, cukup 1 nasi bungkus dan 1 gorengan 600 perak dan cukup kenyang untuk sekedar sarapan. Saat romadhon tiba anak2 kost tidak perlu repot ke warung ngantri buat sahur.. karena simbak sudah patroli dari pintu kost satu ke pintu kost lain sejak jam 01.00 dini hari, dan biasanya jam 2.30 an baru nyampe kost2an. tinggal bawa piring kosong, sekejap kemudian sudah terhidang nasi anget dengan lauk oseng tempe dan telor ceplok plus sambel ( menu rutin dan harian😀 ) dengan harga 2000 perak.

Waktu tak terasa sudah berlalu dengan cepat dan simbak masih tidak ada perubahan dengan sepeda onthel dan keranjang setianya, yang berubah adalah harga-harga makanan yg dibawanya😐

“maklum mas saiki opo2 serba larang” ujar simbak, yang cuma saya sauti dengan senyum kecut. simbak ndak salah naikkan harga barang dagangannya karena emang bahan bakunya juga naek.

Seperti berita pagi ini, bahwa semua barang pokok melompat naek sudah tidak merangkak lagi, dulu sempet akrab dengan bensin oplos, maka sekarang lagi tren adalah beras oplos, baik dioplos dengan sesama beras maupun di oplos dengan kutu beras😦 .

Harga beras di indonesia termahal di dunia dengan 5500/kg, padahal kita orang indonesia nggak akan merasa sudah makan kalau belum makan dan ketemu yg namanya N A S I. dan sadisnya barang pokok yang beredar dipasaran adalah sebagian besar produk impor, kapan akan swasembada kalo begini caranya??

Ah …. sarapan semakin tidak kenyang dari hari ke hari…

33 Komentar leave one →
  1. 31 Januari 2008 17:48

    😦 saya malah suka lupa sarapan…
    aih memang sukar kalo udah di oplos bgitu…
    katanya kan pembeli kudu jeli yak…???

  2. 31 Januari 2008 20:07

    Nyang jadi permasalahan sebenarnya bukan nasinya mas, tapi dompetnya alias KANKER–kantong kering. Coba kalo kita banyak duit ya…. *menghayal*😦

  3. 1 Februari 2008 07:55

    @goop

    saya lupa klo akhir bulan uncle😐

    Ya kadang dilema juga uncle, klo dah jadi nasi, kita ndak tahu itu oplosan apa raskin yg juga ternyata naik harganya😦 .

    @ibn

    yap.. harga semakin naik, penghasilan menurun penganguran meningkat😦

  4. 1 Februari 2008 15:43

    Mau bagaimana bisa swasembada pangan, pemerintahnya saja kagak berpihak pada pembangunan ekonomi berbasis agraris. Belum ditambah pak Harto meninggal… ?????

    Coba ditelisik lagi, gimana dulu almarhum pak Harto bisa bikin ini negara swasembada pangan.

    Salam pedes!

  5. 1 Februari 2008 20:16

    @Cabe Rawit

    Sepertinya sih dah mo mulai tuh bergerak memberdayakan pertanian ( tp telat yaks 😀 )

    tp klo dari persentase sih indonesia belum pernah swasembada sesuai harapan, karena jaman pak harto swasembada semi semu ( gitu kata mentri pertanian😀 )

  6. 1 Februari 2008 22:17

    *membayangkan*

    Sepertinya kehadiran Mbak tadi cukup menggembirakan bagi para pelanggan. Jadi meski harga naik, aku akan tetep bahagia dan bersyukur jika si Mbak datang.

  7. 1 Februari 2008 22:32

    walah, mudah2an nasi kucing yang biasa mangkal di dekat perempatan bangjo di kota kecilku yang biasanya murah meriah ndak kena pengaruh ucapan mbak bakul nasi: “maklum mas saiki opo2 serba larang”, hehehehehe😆

  8. 1 Februari 2008 22:56

    iya nih, harga pada naik. beli tempe goreng sekarang 600 perak. naik 100 rupiah.

    *pelit*

  9. 2 Februari 2008 05:49

    wes mas,…
    angkringan juga akhirnya menjadi sekedar penikmat khas nya jogja,. bukan berharap Sego yang murah meriah lagi😦

    harga barang pokok dinaikin,..
    dengan alesan, BBM tidak mau di naikkan karena ketidakstabilan pasar dunia…

    aneh….

  10. 2 Februari 2008 06:02

    Aku kok ndak pernah nemu mbak-mbak itu ya…😐

    *dirajam*

  11. 2 Februari 2008 07:40

    @Mardies

    Yap setidaknya dengan datangnya Bakul Nasi delivery kita “hemat” tenaga😀

    @Sawali Tuhusetya

    Semoga pak😀 , klo di jogja sih harga nasi angkringan sudah 1000/bungkus dengan nasi yg lembek😐 dan gorengan 1000/3 biji…

    @cK

    wah brarti masih mending disini dong.. hehe.. mo delivery dari jogja nggak??😉

    @Leksa

    Betul mas Leksa… Dulu dengan duit 1000 dah kenyang ngangkring ( nasi 3 bungkus + 1 Gorengan ).. sekarang cuma sebungkus :hammer:

    @Goenawan Lee

    sampe tempatmu simbak nya sudah pingsan Gun😆

  12. 2 Februari 2008 10:03

    Soale skolah di IPB untuk jadi Insinyur Pertanian, tapi malah kerja di Bank, Angsurangsi, Property…

    Wajarlah kalok Indon ndak punya ketahanan pangan…..

  13. 2 Februari 2008 10:19

    @mbelgedez

    wah begidu ya om.. baru tahu sayah…

    ckckck…

    mungkin bener juga pesan moral :

    “Tunggulah kehancuran jika suatu urusan tidak diserahkan pada ahlinya😐 “

  14. 2 Februari 2008 12:26

    Entah dimana awalnya ya,
    Atau barangkali karena keserakahan?

  15. 2 Februari 2008 15:07

    @rumahkayubekas

    ya karena emang kita serakah kali ya kang😦

  16. 2 Februari 2008 15:34

    apa perlu ya pemerintah menggalakkan kembali pelita. dulu jamannya pak harto hal spt ini bisa terkatrol. sayang skrg malah terlupakan. padahal negri ini doyannya beras nasi bukan roti. duh biyung. kasihan para rakyat.

  17. 2 Februari 2008 16:34

    dari kecil kita disuruh makan tahu ama tempe… ga kalah loh vitaminnya… gitu promosinya..
    huh!! taunya kedelainya impor juga, jadi sedari bocah kita udah disuruh nguntungin negara lain… payah

  18. 2 Februari 2008 18:59

    bukan cuma sarapan pagi, makan malampun nasi semenu kucing:mrgreen:

  19. 3 Februari 2008 22:07

    saia terakhir beli beras udah 5200 ruppiah lho.. beras wangi lagi.. hihihi…

  20. 4 Februari 2008 13:47

    @Rizki on Benbego

    Nampaknya pemerintah gengsi akan hal itu😐 dan tampaknya lebih baik rakyat kelaparan daripada nerapin kebijakan ORBA, walau mestinya tidak semua kebijakan orba itu jelek😦

    @ontohod

    hahaha.. *tertawa lapar…

    Kita rakyat sudah mual sampe muntah di tipu2 ma pemerintah ya😀
    dan tahu ndak klo sekarang lg dikembangkan tempe dari biji karet??😐

    @tan andalas

    ah… itu mah ente😆

    klo makan siang menu nasi kucing karena klo nambah nasi harganya pun berubah *hammer*

    @vcrack

    eh.. mas.. komen sampean ada 3 yg sama… jd saya allow satu aja yaks😉

    itu beras wangi bukan karena dioplos ama parfum khan??😆

  21. 4 Februari 2008 15:02

    Biarin deh biar pada belajar..soalnya selama ini disubsisdi terus seh…

    (*digebukin)

  22. 4 Februari 2008 15:09

    (*nglirik mbelgedez)
    Mo tanya,Emangnya ketahanan pangan indonesia berkorelasi positif dengan banyaknya lulusan IPB yg ga kerja di pertanian yach…??/
    apa karena ga ada yg nyangkul jd indonesia ga py ketahanan pangan kali ya…??? (*mbingung)

  23. 4 Februari 2008 15:56

    @ratna

    saya malah curiga bahwa itu hanya propaganda pemerintah.. bahwa kita jd bangsa manja karena di subsidi, lalu propaganda itu dilakukan pemerintah untuk melegalkan “mencekik” rakyat.😦

    @ratna

    Bisa jd mbak.. (eh kok sayah yg njawab😀 )

    Tp yg jelas sih sekarang banyak sawah sudah berubah jadi REAL ESTATE… kayaknya beberapa dekade kedepan kita makan Beton ini😦

  24. 4 Februari 2008 16:12

    ‘Ah …. sarapan semakin tidak kenyang dari hari ke hari…’
    kalo sarapan mpe kenyang trus ngantuk dan malah balik tidur lagi piye mas? ngantore kapan🙂
    kalo saya demi penghematan akhirnya memilih tidak sarapan dan makan siang. (ngenese cah..😦

  25. 4 Februari 2008 20:34

    @kabarihari

    khan cuma sekedar kenyang… bukan kekenyangan😀

    wah klo ndak sarapan ma makan siang ya mending puasa tuh….😀

  26. 6 Februari 2008 13:44

    sebenernya kalo beras oplosan , mak aku yang paling pusing. soalnya dia khan emang pengen ngasih yang trebaik ke keluarganya

  27. 6 Februari 2008 15:01

    @realylife

    asal masih oplosan murni tanpa dipewarna masih bisa dibedakan, oplosan ama tidaknya😀

    klo dah dipewarna bisa dirasakan dari kontur berasnya:mrgreen:

  28. 5 Juni 2008 11:18

    MOJOSONGO KU KANGENKU CINTAKU hiks..hiks..hiks

    sekarang kangen ku dah terobati di depok ui udah ada sego kucing. namanya warung nasi kucing hek solo, weleh-weleh suasananya kya di jl.slamet riyadi,solo mak nyos deh…!!

    BUAT TEMEN-TEMEN yang berminat mencoba makanan malam khas solo

    DImbuka PADA TANGGAL 31 MEI 2008

    telah DImbuka warung hek SOLO di margonda,depok ui

    BUKA JAM 07.00 MALAM – SELESAI

    MENU :

    NASI KUCING Rp.2000
    NASI OSENG Rp.2000
    BRAMBANG ASEM Rp.1500

    TAHU n TEMPE BACEM Rp.500

    WEDANG JAHE (ORIGINAL) Rp.2500
    WEDANG JAHE PLUS-PLUS Rp.3000

    sate macem2 Rp.2000

    DLL.

    PETANYA di web:
    klik disini

  29. 5 Juni 2008 16:01

    @echo

    hehehe… kangen kampung halaman diobati dengan buka usaha…😀

    di jogja sego kucing masih ada yg harga 700/bks, gorengan nya 400 minumnya 2000 yg jahe klo teh 1000

    bahan sate2nya masih 1000 an

    pas aku tanya bingung katanya klo mo naikin harga lagi😐

  30. 15 Juli 2008 18:56

    disini siy sarapan ga boleh kenyang2.. kuatir ngantuk, soalnyah gawat, liat angka bisa jd bayang2 endingnya salah itung cashflow.. mati berdiri dah, digantung si bos..

    2 potong tempe mendoan masih 1000, bihun goreng seporsi masih 2000, lontong oncom doang yg naek jd 1000
    walhasil sehari 4000 perak sarapan di jembatan serong kenyang sangad..
    untuk variasi menu, bubur ayam stengah porsi ato bakmi ayam masih 4000 perak..
    ato kl mo ketoprak pun masih 5000..
    hmmm.. ternyata menu sarapan saya yg naek cuman lontong oncom tuh..
    kenapa ya..?

  31. 15 Juli 2008 19:12

    @Mpok Novee

    klo porsinya gimana tuh? berkurang gak?😀 bagus deh klo gak mengalami kenaikan harga

    sarapanku sekarang sih, nasi rames, dengan menu sambel teri, usus ayam, oseng tempe dan Martabak… harganya 3000 perak.. mengenyangkan sangadth

  32. 15 Juli 2008 23:12

    porsinya kaya nya sama.. ga tau juga ya, ga ngeh..
    tp potongan tempe nya rada kecilan sedikit, ga ngaruh sih..
    bihun nya jg kurang dikiiit.. lain nya siy sama kaya nya..
    *jd pingin menu jembatan serong.. pdhl td pagi menu nya itu*

  33. 16 Juli 2008 15:25

    @mpok Novee

    ya bersukur klo kurangnya dikit mah😀

    emang ada jembatan yg suka serong yaks.. *gak fokus*😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: